penemuan kebenaran


  1. A.    Cara Penemuan Kebenaran

 

Cara untuk menemukan kebenaran dapat dilihat dengan cara ilmiah dan non ilmiah. Hartono Kasmadi, dkk (1990) menguraikan cara menemukan kebenaran sebagai berikut.

  1. Penemuan Secara Kebetulan

Penemuan kebenaran secara kebetulan adalah penemuan yang berlangsung tanpa disengaja atau tanpa rencana.

  1. Penemuan ‘Coba dan Ralat’ ( Trial and Error )

Penemuan coba dan ralat adalah penemuan yang terjadi tanpa adanya kepastian akan berhasil atau tidak berhasil kebenaran yang dicari.

  1. Penemuan Melalui Otoritas atau Kewibawaan

Penemuan kebenaran melalui otoritas atau kewibawaan adalah penemuan yang berdasarkan pendapat orang-orang yang memiliki kewibawaan atau kedudukan dan kuasa. Pendapat tersebut bukan pendapat yang berasal dari penelitian melainkan pemikiran yang subjektivitas.

  1. Penemuan Secara Spekulatif

Penemuan secara spekulatif ini hampir sama dengan penemuan coba dan ralat. Namun perbedaannya, pada penemuan secara spekulatif ini seseorang membuat beberapa alternatif pemecahan dan memilih salah satunya. Walaupun ia tidak yakin benar dengan keberhasilannya.

  1. Penemuan kebenaran Lewat Cara Berpikir Kritis dan Rasional

Penemuan kebenaran lewat cara berpikir kritis dan rasional merupakan cara manusia untuk menganalisis suatu masalah berdasarkan pengalaman dan pengetahuan yang dimiliki untuk sampai pada pemecahan yang tepat.

  1. Penemuan Kebenaran Melalui Penelitian Ilmiah

Cara mencari kebenaran yang dipandang ilmiah ialah yang dilakukan melalui penelitian yang kemudian diyakini bahwa ada sebab bagi ssetiap akibat, dan bahwa pada setiap gejala yang tampak dapat dicari penjelasannya secara ilmiah.

 

  1. B.     Definisi Kebenaran

 

Dalam Kamus Umum Bahasa Indonesia yang ditulis oleh Purwadarminta ditemukan arti kebenaran, yakni 1. Kebenaran (hal dan sebagainya) yang benar (cocok dengan hal atau keadaan yang sesungguhnya). 2. Sesuatu yang benar (sungguh-sungguh ada, betul-betul demikian halnya). 3. Kejujuran; ketulusan hati (tidak sangsi atau ragu). 4. Selalu izin (sesuai perkenanan). 5. Jalan kebetulan.

 

  1. C.    Jenis-jenis Kebenaran

Menurut A.M.W. Pranarka (1978 ), tiga jenis kebenaran meliputi :

  1. Kebenaran Epistemologikal adalah pengertian kebenaran dalam hubungannya dengan pengetahuan manusia. Kadang-kadang disebut juga dengan veritas cognitionis atau veritas logica.
  2. Kebenaran Ontologikal adalah kebenaran sebagai sifat dasar yang melekat kepada segala sesuatu yang ada ataupun diadakan.
  3. Kebenaran Semantikal adalah kebenaran yang terdapat serta melekat didalam tutur kata dan bahasa. Kebenaran semantikal disebut juga dengan kebenran moral (veritas moralis).

 

  1. D.    Sifat Kebenaran

Berbagai kebenaran dalam Tim Dosen Filsafat Ilmu Fak. Filsafat ( UGM ) Yogyakarta (1996 ) dibedakan menjadi tiga hal, yakni sebagai berikut :

  1. Kebenaran berkaitan dengan kualitas pengetahuan. Artinya setiap pengetahuan  yang dimiliki oleh seseorang yang mengetahui sesuatu objek ditilik dari jenis pengetahuan yang dibangun yang berupa; pengetahuan biasa, pengetahuan ilmiah, pengetahuan filsafat, dan pengetahuan yang terkandung dalam pengetahuan agama.
  2. Kebenaran dikaitkan dengan sifat atau karakteristik dari bagaimana cara atau dengan alat apakah seseorang membangun pengetahuannya.
  3. Kebenaran yang dikaitkan atas ketergantungan terjadinya pengetahuan. Artinya, bagaimana relasi atau hubungan antara subjek dan objek, manakah yang domain untuk membangun pengetahuan.

 

  1. E.     Teori Kebenaran dan Kekhilafan

Secara tradisional teori-teori kebenaran meliputi :

  1. Teori kebenaran saling berhubungan (Coherence Theory of Thruth)

Teori ini dibangun oleh para pemikir rationalis seperti Leibniz, Spinoza, Hegel, dan Bradley.

  1. Teori Kebenaran Saling Berkesesuaian (Correspondence Theory of Truth)

Teori kebenaran ini adalah teori kebenaran yang tertua. Teori ini berangkat dari teori pengalaman Aristoteles yang menyatakan segala sesuatu yang diketahui adalah sesuatu yang dapat dikembalikan pada kenyataan yang dikenal oleh subjek. (Abbas Hamami. 1996,  hlm. 116)

  1. Teori Kebenaran Inherensi (Inherent Theory of Truth)

Kadang-kaddang teori ini disebut juga teori pragmatis. Pandangannya adalah suatu proposisi bernilai benar apabila mempunyai konsekuensi yang dapat dipergunakan atau bermamfaat.

  1. Teori Kebenaran Berdasarkan Arti (Semantic of Truth)

Teori ini mempunyai tugas untuk menguak kesahan dari proposisi dalam referensinya. (Abbas Hamami M., 1982, hlm. 29)

  1. Teori Kebenaran Sintaksis

Teori ini berpangkal tolak pada keteraturan sintaksis atau gramatikal yang dipakai oleh suatu pernyataan atau tata bahasa yang melekatnya.

  1. Teori Kebenaran Nondeskripsi

Teori ini dikembangkan oleh penganut filsafat fungsionalisme. Pada dasarnya suatu pernyataan akan mempunyai nilai benar yang amat tergantung pada peran dan fungsi dari pernyataan itu.

  1. Teori Kebenaran Logik yang berlebihan (Logical Superfluity of Truth)

Teori ini dikembangkan oleh kaum positivistic yang diawali oleh Ayer. Pada dasarnya menurut teori ini, problema kebenaran hanya merupakan kekacauan bahasa saja dan hal ini mengakibatkan suatu pemborosan.

 

Keikhlasan

Francis Bacon (1561-1626) dengan teori terkenalnya yang dinamakan idola yang tercermin dalam bentuk ilusi dan prodjudice yang menyelewengkan pemikiran ilmiah. Idola tersebut antara lain:

  1. Idola Teatri (sandiwara), yaitu sesuatu yang sering dilihat oleh seseorang atau selalu tampak dalam kehidupan sehari-hari, lama-kelamaan tanpa disadari dan diselidiki dianggap sebagai kebenaran.
  2. Idola Fori (pasar), yaitu keadaan dalam pikiran seseorang yang menyebabkan pikirannya tidak dapat berfungsi dengan baik, karena orang tersebut hanya melihat sesuatu dari segi bentuk atau luarnya saja.
  3. Idola specus (gua), yaitu suatu idola yang diakibatkan oleh individualitas manusia. Seseorang seolah-olah berada ditempat yang gelap seperti di dalam gua.
  4. Idola tribus, yaitu idola yang diakibatkan oleh kodrat manusiawi sehingga orang yang terkena idola ini tidak dapat memahami apa yang dihadapinya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s